Wednesday, June 20, 2007

Oglangan

Pernah denger kata 'oglangan' ? Tau kan artine ? Mati lampu, pemadaman, alias blackout. Nggak pas juga ya, sebenernya disebut mati lampu, wong segala peralatan listrik ikutan mati. Pertama denger kata oglangan, waktu jaman kelas 2 SD (tahun berapa ya ??? sekitar th 1982 kali ya...) pas pindah rumah ke solo. Sebelumnya, nggak pernah dengar kata itu di Salatiga.
Setelah 3.5tahun hidup di Sydney, eh ternyata di Australia ada oglangan juga. Itu terjadi Senin malam kemarin, saat asyik2nya nonton Desperate Housewives, lha kok ujug2 mak pet ! Rama yang sepanjang hidupnya belum pernah mengalami blackout (maklum, sejak sadar ada listrik, dia sudah hidup disini....nggak tau kalau di Indonesia sering banget....) langsung njerit, kaget. Bapaknya Rama, ikut kaget, kalo yang ini masalahnya bukan takut, tapi karena komputer lagi nyala dan proses data. Dikejar waktu pula, langsung puyeng deh. Setelah sepersekian detik bengong, nggak nyangka mau mati lampu, mulailah nyari-nyari senter. Namanya barang, kalo nggak dicari, kok nongol, giliran perlu, lupa taruh dimana. Nggak punya lilin pula, maklum nggak siap dan nggak nyangka bakal ada blackout. Sepuluh menit pertama, sibuk telepon Energy Australia. Customer Servicenya sih baik, ramah, tapi tetep aja nggak tau masalahnya kenapa kok blackout. Masih dicari penyebabnya, katanya. Nggak tau pula berapa lama estimasi matinya. Walah, padahal jam 9.30 ada TV series Brothers & Sisters yang nggak boleh terlewat. Mana diluar dingin-dinginya, 12 derajat, dan begitu heater mati, langsung rumah jadi duingin banget....
Next thing to do, nyari lilin. Tiba-tiba inget kalo di kamar mandi ada 6 decorative candle, yang sudah setahun terpasang manis menghias kamar mandi. Memang belinya buat hiasan, ngga ada sedikitpun niatan buat dinyalakan, bentuknya bagus gitu. Tapi apa boleh buat, dengan beraaaat hati, akhirnya dinyalakan. Nyalainnya sambil sedih. Lilin nyala, Rama heboh, seneng karena sudah nggak terlalu gelap.
Selanjutnya, bingung mau apa. Nonton TV nggak bisa, sms deh. Lama-lama kok jempol pegel plus mata sakit. Akhirnya, duduk-duduk aja sama Rama. Dan bapaknya Rama ikutan nggabung. Ngobrol, cerita-cerita yang lucu-lucu, pas jaman kita kecil dulu, kalau mati lampu, ngapain aja. Termasuk ngajarin Rama bikin kepala kuda dari siluet nyala lilin. Asyik juga ternyata. Nggak pernah kita bertiga, ngumpul cuma ngobrol nggak ngerjakan apa-apa, nggak distracted sama TV atau HP atau komputer. Kalaupun kita duduk bertiga di sofa, selalu ada musik atau TV nyala atau nyambi ngerjakan ini itu, jadi nggak pernah bener-bener duduk cuma ngobrol. Ada serunya juga blackout begini.
Lagi asyik ngobrol, around 10pm, byarrr....horeeee...teriak Rama...nyala lagi....
Dan kembalilah kita bertiga pada urusan masing-masik. Rama masuk kamarnya sendiri, nyalakan cd, siap tidur; Zaafri balik ke komputer-nya, cek ini itu siapa tau ada masalah dengan segala alat listrik di rumah; dan aku...TV dong, Brothers & Sisters sudah jalan 30menit...
Mungkin perlu blackout lagi, supaya kita bisa ngobrol-ngobrol seru lagi. Tapi kasih pemberitahuan gitu, biar komputer dimatikan, lilin disiapkan, kalau perlu siapin snack biar ngobrol semakin asyik...meh ngobrol wae kok ndadak ngenteni blackout ya...

2 comments:

irfan said...

haha, lucu tenan... jadi penasaran ttg nasib ramya saat mati lampu.. nangis atau tetep angler ya? :D

Sumaryo said...

Nemuin aja blog ini saat googling oglangan.....sudah lama pula ....

Related Posts with Thumbnails